Citigroup Akui Tak Terdampak Regulasi Keras di China

 


Citigroup Akui Tak Terdampak Regulasi Keras di China

Pengetatan regulasi oleh pemerintah China membayangi pertumbuhan perusahaan, terutama bagi yang membidik initial public offering (IPO) di bursa Amerika Serikat. Chief Financial Officer Citigroup Inc. Mark Mason mengatakan langkah China baru-baru ini untuk menindak perusahaan, tidak akan merugikan bisnis bank di seluruh kawasan Asia-Pasifik. 

Sementara Citigroup telah memutuskan untuk keluar dari operasi perbankan ritel di beberapa pasar Asia, perusahaan akan terus menawarkan layanan kepada korporasi besar di kawasan itu melalui grup klien institusionalnya.

Dalam konferensi untuk investor Mason mengatakan perusahaan sedang memantau situasi di China dengan saksama.

"Kami terus melayani perusahaan multinasional dan lokal kami melalui bisnis ICG yang kami miliki ini,” kata Mason menanggapi sebuah pertanyaan. Kami tidak mengantisipasi dampak apa pun dari beberapa tindakan keras peraturan China," kataya, dilansir Bloomberg, Minggu (1/8/2021). 

Komisi Sekuritas dan Bursa AS menghentikan penawaran umum perdana perusahaan-perusahaan China pada Jumat (30/7/2021), dengan alasan perlunya pengungkapan risiko yang lebih baik kepada pemegang saham.

Langkah itu dilakukan setelah China mengusulkan aturan yang mewajibkan hampir semua perusahaan yang mencari listing di luar negeri untuk menjalani tinjauan keamanan siber, yang secara signifikan akan meningkatkan pengawasannya.

data kesehatan setempat dan panduan dari pejabat publik saat menyusun rencana untuk mengembalikan pekerja ke kantor. Minggu ini, perusahaan kembali mewajibkan karyawan untuk memakai masker di kantor terlepas dari status vaksinasi mereka. 

"[Kebijakan] Kami akan terus dipimpin oleh data, apakah itu data seputar kembali kantor atau data seputar pemakaian masker. Karena itu hal yang benar untuk dilakukan," katanya. Sementara itu, Komisi Regulasi Sekuritas China mengatakan tengah meningkatkan komunikasi dengan otoritas terkait di AS untuk menemukan resolusi yang sesuai. 

Menanggapi tindakan keras Beijing terhadap industri swasta, Kepala Securities and Exchange Commission (SEC) Gary Gensler meminta staf untuk mencari pengungkapan tambahan dari perusahaan China sebelum menandatangani pernyataan pendaftaran mereka untuk menjual saham. 

China sebelumnya telah mengusulkan aturan baru yang mengharuskan hampir semua perusahaan yang ingin mendaftar di negara asing untuk menjalani tinjauan keamanan siber, sebuah langkah yang akan sangat meningkatkan pengawasan atas perusahaan swastanya.

sumber:
https://ekonomi.bisnis.com/read/20210801/620/1424415/citigroup-akui-tak-terdampak-regulasi-keras-di-china




Citigroup Akui Tak Terdampak Regulasi Keras di China Citigroup Akui Tak Terdampak Regulasi Keras di China Reviewed by DIAN ELISABET on August 01, 2021 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.