Prihatin Lihat Masyarakat Gampang Terprovokasi Hoaks, PB HMI Luncurkan Program Duta Siber

 luncuran Duta Siber oleh PB HMI yang juga didampingi Mabes Polri, Kemenkominfo, dan PT. Telkom

Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI) Bidang Infokom, Bidang PTKP, dan Bidang Pemberdayaan Ummat menggelar kegiatan Grand Lauching Duta Siber

Kegiatan yang dihelat di Aula Perpusnas RI itu dihadiri oleh Ketua Umum PB HMI Raihan Ariatama.

Kabid Infokom PB HMI Firman Kurniawan Said menjelaskan alasan soal munculnya program ini.

Menurutnya, Duta Siber hadir murni atas dasar keresahan PB HMI terhadap kondisi masyarakat Indonesia yang masih kurang memanfaatkan peluang digitalisasi sebagai sesuatu yang dapat meningkatkan produktivitas melalui ekonomi kreatif digital.

"Selain itu, program ini juga dibuat untuk menjadikan masyarakat Indonesia melek digital. Sebab, masih banyak masyarakat kita yang mudah terprovokasi dengan informasi hoaks, ujaran kebencian serta terpapar radikalisme di media sosial," kata Firman dalam keterangannya, Selasa (19/10/2021).

Firman mengambil data dari Hootsuite bahwa pengguna internet di Indonesia telah mencapai 202,6 juta jiwa pada awal tahun 2021.

"Jumlah ini meningkat 15,5 persen dibandingkan Januari 2020. Saat ini total jumlah penduduk Indonesia adalah 274,9 juta jiwa, yang berarti penetrasi internet di Indonesia telah mencapai 73,7 persen dari total penduduk," katanya.

Sementara itu, Firman melanjutkan aktivitas berinternet yang paling digemari oleh pengguna internet Indonesia adalah menggunakan media sosial.

"Saat ini ada 170 juta jiwa orang Indonesia pengguna aktif media sosial dengan rata-rata menghabiskan waktu 3 jam 14 menit di platform media sosial," katanya.

Firman menegaskan PB HMI tidak mau masyarakat Indonesia terpecah-belah hanya karena mudah terprovokasi oleh hoaks yang banyak beredar di platform-platform digital.

"Oleh karena itu, literasi digital di tengah masyarakat dengan menggunakan berbagai pendekatan untuk menuntaskan berbagai isu terkait permasalahan digital. Dari sinilah terbentuk ide untuk membentuk sebuah gerakan literasi digital dengan nama Duta Siber," tambahnya.

Dia berharap program ini mampu melahirkan komunitas yang dapat membangun SDM berbasis keterampilan digital yang ikut serta mengampanyekan literasi digital.

"Juga mampu menjadi sumber informasi dan mengedukasi masyarakat sampai lini terkecil," katanya.

Pada tahap awal workshop, dikatakan Firman, akan dilaksanakan di 20 titik yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia berdasarkan jumlan Badan Koordinasi yang dimiliki oleh HMI.

"Selanjutnya pasca kelas Duta Siber di masing-masing wilayah tersebut, akan bergerak sesuai dengan rencana tindak lanjut (RTL) yang mereka tentukan, menciptakan individu-individu yang memiliki pola pikir dan pandangan kritis dan kreatif di media digital," katanya.

Selain itu juga, dia mengatakan Duta Siber di 20 titik itu akan berjalan secara otomatis dan menggalakkan literasi digital kepada masyarakat.

"Sasaran dari kegiatan yang nantinya akan dilakukan adalah pelajar dan mahasiswa yang merupakan populasi terbesar pengguna internet Indonesia," katanya.

Firman lebih lanjut menjelaskan fokus dari Duta Siber ini menyangkut tiga hal utama di antaranya digital skills, digital culture, digital ethics.

"Nah, nantinya ketiga hal tersebut yang kemudian akan menjadi bagian dari berbagai bentuk pengembangan dalam ruang aplikasi teruntuk para dutasiber menyangkut sosialisasi tentang digilearn, digitalks, ruangsadardigital.id, digital awards dan research literasi digital Indonesia," ujarnya.

"Semua hal telah kita persiapkan untuk program Duta Siber ini, alhamdulillah program Duta Siber telah kita luncurkan hari ini, untuk kedepannya kita akan segera melanjutkan dengan kelas Duta Siber di 20 titik se-Indonesia," kata Firman.

Selanjutnya, Firman menambahkan akan ada target lokasi yang nantinya akan diselenggarakan Kelas Indonesia Sadar Digital.

Lokasi tersebut antara lain Banda Aceh (Badko Aceh), Medan (Badko Sumut), Palembang (Badko Sumbagsel), Jambi (Badko Jambi), Pekanbaru (Badko Riau-Kepri), Padang (Badko Sumbar), Mataram (Badko Bali-Nusra), Samarinda (Badko Kaltimtara), Pontianak (Badko Kalbar).

Kemudian ada Banjarmasin (Badko KalselTeng), Gorontalo (Badko SulutGo), Palu (Badko Sulteng), Kendari (Badko Sultra), Makassar (Badko Sulselbar), Ambon (Badko Malmalut), Jayapura (Badko Papua-Papua Barat).

Dalam sela-sela kegiatan grand launching berlangsung juga turut dilakukan penandatangan Dukungan Deklarasi Duta Siber yang juga didukung oleh Mabes Polri, PT. Telkom, PB-HMI, serta beberapa instansi terkait lainnya.

Hadir secara virtual Kombes Himawan Bayu Aji selaku Wadirtipidsiber Bareskrim Polri, Elisabeth Damayanti selaku Operational Senior Manager Cybersecurity Operation Center PT. Telkom, dan Samuel Abrijani Pengerapan selaku Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kemenkominfo.

Sumber : https://www.msn.com/id-id/berita/nasional/prihatin-lihat-masyarakat-gampang-terprovokasi-hoaks-pb-hmi-luncurkan-program-duta-siber/ar-AAPINbx
Prihatin Lihat Masyarakat Gampang Terprovokasi Hoaks, PB HMI Luncurkan Program Duta Siber Prihatin Lihat Masyarakat Gampang Terprovokasi Hoaks, PB HMI Luncurkan Program Duta Siber Reviewed by Kelvin on October 20, 2021 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.