Transaksi Digital di Sulut Tumbuh Pesat Saat Pandemi Covid-19

Webinar yang diselenggarakan Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Sulut pada, Sabtu (9/10/2021).

Pandemi Covid-19 di Indonesia termasuk Sulut membuat warga berbelanja untuk kebutuhan sehari-hari secara online. Sehingga transaksi digital tumbuh secara signifikan di era new normal.

Kondisi ini terungkap dalam webinar yang diselenggarakan Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Sulut pada, Sabtu (9/10/2021). Webinar itu merupakan pre event menjelang gelaran Indonesia Digital Conference (IDC) pada November 2021 mendatang.

Tiga narasumber dihadirkan pada webinar ini yakni Asisten Manajer KPW Bank Indonesia Provinsi Sulut Nanda Perdana, Senior Regional Head OVO Rivo Rolin dan Founder Kawanua Creative Daniel Tampi. Pengurus AMSI Sulut Ady Putong memandu jalannya webinar yang berlangsung lebih dari 3 jam ini.

Nanda Perdana menjelaskan, pembayaran digital di era new normal perlu dibahas karena kondisi digitalisasi kian pesat. Kemudian arah kebijakan dan strategi Bank Indonesia, dan terakhir Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS).

“Ini merupakan standarisasi pembayaran menggunakan metode QR Code dari Bank Indonesia agar proses transaksi lebih mudah, cepat, dan terjaga keamanannya,” ujar Nanda.

Dia menyampaikan kondisi pandemi telah berlangsung sejak Februari 2020, Indonesia terus berjuang bagaimana mengatasi pandemi. Untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional serta akselerasi digital dikenal perdagangan online, atau melalui akses e-commerce dan pembayaran secara digital.

“Data menyebutkan volume transaksi penjualan sejak 2020 (data Juli 2021) meningkat 208% atau cukup signifikan. Dengan rata-rata transaksi pembeli 120%, dan penjual 150%,” ujarnya.

Ini menunjukkan bahwa meningkatnya perilaku pembeli (costumer) sebelum pandemi dan era new normal yang mengalami perbedaan. Setelah Covid-19 akibat kondisi pembatasan atau PPKM dan seterusnya, maka belanja dan transaksi dilakukan dari rumah dengan menggunakan pembayaran digital. Maka transaksi digital sangat meningkat tajam.

“Indonesia memiliki potensi yang besar melakukan perdagangan secara online. Misalnya transaksi bansos non tunai (PKH). Ada juga untuk transportasi, seperti parkir, masuk tol dan lain-lain. Juga memanfaatkan platform pembayaran non tunai seperti OVO,” kata Nanda.

Menurutnya, Bank Indonesia sangat mendukung upaya transaksi ekonomi di Sulut untuk tetap maju. Memastikan semua berjalan lancar, baik non tunai maupun tunai.

“Memfasilitasi pembayaran UMKM. Serta pentingnya namanya percepatan pembayaran digital,” ujarnya.

Hal menarik lainnya di mana pengunaan kanal pembayaran QRIS terus meningkat hingga 2021 di Sulut. Manado dan Minahasa terbesar penggunaan QRIS.

“Sulut tertinggi kedua setelah Sulsel. Potensi terus meningkat sangatlah besar di era pandemi,” tutur Nanda.

Rivo Rolin mengungkapkan, terjadi peningkatan signifikan dalam transaksi digital di era pandemi ini. OVO merupakan platform atau aplikasi pembayaran dan layanan keuangan digital saat ini ekosistimnya berjumlah sudah lebih dari 1 juta merchant QRIS yang tersebar di 400 kabupaten/kota di Indonesia.

“Yang masuk ekosistim offline dan online merchant, terhubung dengan jasa keuangan,” katanya.

Rivo menjelaskan kelebihan OVO yang sudah masuk di semua lini digital seperti asuransi, transportasi, makanan, dan lain-lain. OVO memberikan solusi kemudahan pembayaran keuangan. Pelaku UMKM bisa menikmati fasilitas OVO. Manfaat transaksi digital bagi pengguna dengan metode lebih luas.

“Pengguna juga memperoleh opsi yang lebih luas membayar dengan cepat dan aman,” ujarnya.

OVO mendongrak transaksi dan pertumbuhan UMKM dengan modal usaha bagi pedagang. Data menyebutkan bahwa 70% transaksi meningkat pendapatannya. Yang dulunya belum bergabung dengan OVO langsung naik ketika bergabung.

“UMKM mengalami peningkatan baik penjualan dan omzet,” bebernya.

Ia menambahkan OVO akan terus mengembangkan digitalisasi di Manado dan secara umum Sulut

Daniel Tampi yang menjadi pembicara terakhir mengatakan pandemi yang terjadi sejak 2020 silam memberikan dampak buruk bagi pengusaha termasuk pelaku UMKM. Tapi pandemi akhirnya mempercepat orang bertransaksi secara digital. Karena memang tuntutan untuk berstransaksi digital dengan tiga prinsip: mudah, cepat dan aman.

“UMKM masuk transformasi digital sudah sangat penting karena akan memberikan keuntungan. Namun jaringan internet juga menjadi kendala bagi pelaku UMKM. Lalu kemampuan meningkatkan cara kerja di dunia digital, karena dunia kerja digital sangat luas,” ujarnya.

Dia membeberkan tiga poin penting strategi bagi pelaku UMKM. Pertama tentu bergabung ke dalam market. Inovasi produk yang dijual secara digital. Lalu proses pembayaran digital.

“Sehingga literasi digital jadi kunci untuk transformasi digital,” papar Daniel.

Menurutnya, edukasi dari pemerintah terhadap UMKM sudah jalan tapi hanya pada sosialisasi formal. Yang dibutuhkan sesungguhnya adalah sosiaslisai informal atau langsung berkunjung ke tempat UMKM.

“Percuma ada gerakan besar tapi tidak tersentuh kepada para pelaku usaha di Sulut,” katanya.

Sumber : https://www.liputan6.com/regional/read/4680572/transaksi-digital-di-sulut-tumbuh-pesat-saat-pandemi-covid-19
Transaksi Digital di Sulut Tumbuh Pesat Saat Pandemi Covid-19 Transaksi Digital di Sulut Tumbuh Pesat Saat Pandemi Covid-19 Reviewed by Kelvin on October 11, 2021 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.